Sabtu, 22 Mac 2014

41-BINI AKU BOS AKU!

41
“Bila lagi nak langsungnya, Hadi? Dah lama benar tertangguh majlis kau dengan Suria ni. Mak tak kira. Mak nak kau kahwin jugak dengan Suria tu? Semua orang dah tahu! Malu mak nanti!”
Hadi menghela nafas perlahan. Bila soal ini dibangkitkan semula, mulalah otaknya serabut semula. “Mak, Hadi tak mahu. Berapa kalilah Hadi nak cakap dengan mak tentang ini? Hadi tak sukakan Suria tu,” keluh Hadi mendayu-dayu mengharapkan pengertian emaknya.
“Habis tu kau nak mak terima perempuan tak guna tu?”
“Dia tu isteri Hadi, mak. Tolonglah, mak. Qay tengah mengandung sekarang. Takkanlah mak tergamak nak paksa Hadi buat ni semua?” keluh Hadi dalam nada tertahan.
“Mak dah cakap dari awal yang mak tak boleh terima Qay tu. Yang kau pergi mengandungkan dia buat apa? Kau ingat bila dia dah mengandung, mak boleh suka dia? Mak masih tak boleh lupa apa yang dia buat sebelum ni, Hadi. Tak semudah itu!” meledak suara mak cik Saadiah kepada anaknya itu.
Hadi menghela nafas lagi buat kesekian kalinya. Tidak tahu apa lagi kata-kata pujukan yang mampu melembutkan hati emaknya ini.
“Kau tu anak mak! Mak dah pilih perempuan yang terbaik untuk kau. Kau nak jugak perempuan dari keturunan tak senonoh tu? Apa benda yang ada ada dalam otak kau ni, Hadi? Apa betina tu dah bagi kau makan?” bentak Mak cik Saadiah terus mengeras.
“Hadi sayangkan Qay, mak. Tak boleh ke sekali ni mak cuba faham perasaan Hadi?”
“Kau tu bodoh! Tak mustahil betina tu akan tinggalkan kau lagi. Kalau kena sekali lagi, padan dengan muka kau!” selar wanita tua itu masih tidak mahu berlembut.
“Qay takkan buat Hadi macam tu..”
“Mana kau tahu?” pintas Mak cik Saadiah pantas. “Waktu dia kat US dulu, takkanlah dia duduk saja. Entah-entah dah berapa ramai jantan dilayannya. Kau tu aja yang bodoh menunggu dia macam menunggu buah yang tak gugur. Ada calon isteri yang baik, kau tak mahu pulak. Masih juga nak mengharapkan betina tu.”
“Mak!!” meninggi suara Hadi tiba-tiba. Tuduhan itu langsung tidak boleh diterimanya.
“Kenapa? Kau tak percaya? Kalau dah keturunan tak bermaruah macam tu. Tak mustahil, Hadi. Mak tak mahu kau besok gigit jari kena kelentong dengan betina tu.”
Hadi menggeleng perlahan. Tidak! Dia sedikit pun tidak percaya Qay begitu. Dia tahu emaknya sekadar mahu menanam rasa benci di hatinya kepada Qay.
“Apa-apa sekalipun mak tetap nak kau kahwin dengan Suria. Muktamad!”
“Hadi tak mahu, mak. Kenapalah mak tak mahu faham? Esok-esok yang juga merana siapa? Suria tu, mak! Hadi tak mampu nak beristeri dua ni. Hadi tahu Hadi takkan boleh berlaku adil pada Suria,” tekan Hadi juga dengan pendiriannya.
“Kau ni memang butalah, Hadi. Kau menunggu betina tu bertahun-tahun. Kau langsung tak kasihankan Suria yang sayangkan kau bersungguh-sungguh. Perasaan dia kau nak campak mana? Dia tu perempuan yang baik. Dia tak pernah berhenti cintakan kau selama ini. Perempuan macam nilah yang orang cari. Bukannya sekejap ada. Kemudian bila dah bosan hilang macam tu aja!” riuh rendah dapur itu akibat bebelan Mak cik Saadiah kepada anak lelakinya itu.
“Susahlah bercakap dengan mak ni,” getus Hadi mula mengangkat punggung. Dia sudah tidak tahan dengan bebelan emaknya. Cacian emaknya kepada Qay membuatkan jiwanya merana.
“Kau jangan mimpi mak nak terima dia, Hadi. Jangan jejak rumah ni dengan betina tu. Aku tak suka!”
“Sampai bila, mak? Semua orang buat salah. Macam tu jugak dengan Qay. Apa salahnya kalau mak maafkan dia. Dia tak pernah cakap buruk-buruk tentang mak pada Hadi selama ni.”
“Huh! Betina macam tu tak layak jadi menantu aku. Kau tak payah nak pujuk aku supaya terima dia. Aku tak ingin jadi bodoh macam kau. Kalau aku jadi kau, tak ingin aku kutip perempuan yang dah jatuhkan maruah aku! Kau tu jantan dayus!” Mak cik Saadiah menyambut cepat.
Kepala yang tidak gatal mula digaru Hadi. Sakit telinganya mendengar setiap bilah kata emaknya itu.
“Kau jangan nak mengelak lagi, Hadi. Kau jangan lupa, aku ni mak kau! Tak selamat dunia akhirat kau kalau kau ingkar cakap mak kau ni. Apa yang aku tentukan itu yang terbaik untuk kau,” ucap Mak cik Saadiah bersungguh.
“Hadi bukannya nak melawan cakap mak. Hadi cuma minta mak restui hubungan Hadi dengan Qay. Hanya itu, mak! Hadi tak pernah termimpi nak jadi anak derhaka. Takkan mak langsung tak kasihankan Hadi?” balas Hadi agak tertekan nadanya. Dia sudah habis asa mahu memujuk emaknya itu.
“Pandangan kau tu buta sebab kau tu dikaburi dek kecantikan betina tu. Sebab tu kau sanggup jilat ludah kau sendiri!”
“Qay tak macam tu, mak. Tolonglah faham kehendak Hadi sekali ni. Qay tu tengah mengandungkan anak Hadi. Kalau dia tahu tentang semua ni, apalah perasaan dia,” tekan Hadi sambil menggeleng sendiri.
“Kalau dengan Suria tu berpuluh anak kau boleh dapat, Hadi.”
“Masalahnya Suria bukan isteri Hadi..” bantah Hadi agak rendah.
“Sekarang ni aku nak kau jadikan Suria tu isteri kau! Kau ni memang tak faham bahasa ya? Aku kata aku tak suka Qay tu. Tak suka! Semenjak dulu aku memang tak berkenan dengan perangai bini kau tu, Hadi. Dia tu memang tak pernahnya nak menyenangkan hati aku. Sebab dia kau ni jadi anak yang degil! Puas aku panggil kau balik, baru kau nak balik. Kalau tak jalan ke rumah ni pun kau dah tak ingat. Seronok sangat mengulit betina tu di KL sana. Dulu dia yang buat keluarga ni habis porak peranda. Memang dasar tak tahu diuntung punya menantu. Kalau dah keturunan tak elok tu, memang tak eloklah jadinya!” lontaran kata-kata itu cukup laju diluahkan Mak cik Saadiah. Satu nafas aja diluahkannya menandakan kebenciannya sudah terlalu tepu kepada menantunya itu.
Hadi hanya diam sambil membawa dirinya naik ke lantai atas rumah. Teliganya sudah tidak tahan lagi menadah cacian emaknya kepada Qay.
Mak cik Saadiah mendengus tidak puas hati melihat kebisuan anaknya itu. Selagi dia tidak melihat Hadi menceraikan Qay, selagi itulah hatinya tidak puas. Dia tidak rela menerima keturunan Al Fateh itu di dalam keluarganya.
“Bodoh! Betina tak guna tu jugak nak dihadapnya. Apa kurangnya si Suria tu? Semuanya ada!” bebel Mak cik Saadiah sendiri.
Petang itu Suria sengaja bertandang ke rumah Mak cik Saadiah. Awal-awal lagi dia sudah diberitahu yang Hadi pulang ke kampung.
“Abang Hadi..” sapa Suria kepada tunangnya itu yang sedang termenung di tangga.
“Hmm..” jawab Hadi acuh tidak acuh.
“Lama Su tak jumpa abang. Abang sihat?” tanya gadis itu lembut.
Hadi tidak menjawab. Memandang Suria juga tidak. Fikirannya hanya sarat dengan bayangan isterinya di rumah mertuanya.
“Abang, macamana dengan Su ni?”
“Aku dah kata aku tak mahu kahwin, Suria! Kenapa semua orang asyik nak paksa aku ni?” jawab Hadi pantas dengan sedikit tolehan tajam.
“Malu Su, abang. Mana Su nak letak maruah keluarga Su?” tekan Suria sayu dengan jawapan Hadi. Mudah benar lelaki itu berkata begitu kepadanya. Seolah-olah dia tidak punya perasaan.
“Dah lama sangat kita bertunang, abang. Apa orang kampung kata nanti kalau abang putuskan hubungan kita macam tu aja?”
“Apa yang kau nak sangat dengan aku ni, Suria? Aku dah ada isteri! Kau tak faham ke?”
“Tapi dulu kenapa abang bertunang jugak dengan Suria kalau abang dah tahu yang abang ada isteri?” sanggah Suria pantas.
Hadi mula terdiam sambil menghela nafas keras. Hakikatnya dia dipaksa. Didesak sehingga dia sudah tidak tahan. Akhirnya dia bersetuju juga untuk membuatkan emaknya puas hati. Tetapi sekarang hatinya benar-benar tidak rela. Macamana dia mahu meneruskan semua ini dalam keadaan hatinya sarat oleh rasa cinta kepada Qay?
“Su sanggup terima abang walaupun abang dah ada isteri lain,” ucap Suria lagi.
“Kau takkan bahagia dengan aku kalau kau teruskan juga, Suria. Kau akan menyesal nanti.”
“Su akan bahagiakan abang. Su cuma minta abang berikan sedikit ruang untuk Su menumpang kasih abang.”
Hadi menggeleng berkali-kali. Bicara Suria semakin menyakitkan kepalanya yang sedang berserabut itu. Tanpa menunggu lagi dia terus bangun.
“Abang..” panggil Suria penuh lemah gemalai. “Abang Hadi, Su belum habis cakap lagi.
“Sudah! Aku malas nak dengar!” Hadi terus bangun masuk ke dalam rumah. Kedatangan Suria hanya membuatkan dia semakin panas punggung di situ. Dia mahu segera balik kepada anak dan isterinya.
Pak cik Hambali segera menegur tatkala ternampak anak lelakinya sudah menukar baju lain. “Nak ke mana, Hadi?”
“Hadi nak balik, ayah..” jawab Hadi rendah sahaja. Sengaja dia tidak menyebut ke mana dia mahu pulang sebenarnya. Bimbang emaknya pergi menurut dia di situ.
“Pergilah. Semenjak kamu ada ni, rumah ni bingit jadinya. Ayah pun dah pening jadinya.” Pak cik Hambali segera bersetuju.
“Terima kasih, ayah. Hadi pergi dulu.” Cepat-cepat Hadi berlalu dari situ. Bimbang jika emaknya ternampak memetir lagi emaknya.
Sepuluh minit memandu Hadi tiba di rumah mertuanya. Qay sedang minum petang bersama emak mertuanya. Ayah mertuanya memang tiada semenjak dua hari yang lalu.
“Awal abang balik?” sapa Qay lantas mendekati Hadi dengan perut yang sudah mula memboyot. Tangan lelaki itu diraihnya lalu diciumnya.
“Sakit telinga..” jawab Hadi perlahan.
Qay buat-buat tidak dengar jawapan Hadi. Lelaki itu diajaknya minum petang bersama dengan emak dan anak mereka.
“Uwo mana?” tanya Hadi hairan melihat ketiadaan nenek mertuanya itu.
“Uwo tidur. Belum bangun.”
“Mak dengan ayah Hadi sihat ke?” tanya Puan Azreena setelah Hadi melabuhkan duduk di hadapannya.
“Sihat, ma. Macam selalulah..” jawab Hadi biasa.
“Dah lama mama tak jumpa mak dengan ayah Hadi tu.”
Hadi sekadar tersenyum hambar. Nak berjumpa buat apa kalau emaknya tidak suka? Hadi buat-buat memandang anaknya yang sedang enak melahap wafer bersama ais krim dan cairan coklat tanpa memandang orang di sekelilingnya.
“Inas tak nampak ke ayah balik ni?” tegur Hadi lembut.
“Nampak..” jawab Inas sekadar memandang sekilas ayahnya itu. Wafer di dalam pinggannya itu terus dimakannya penuh selera.
“Tak pelawa ayah pun makan tu ya? Nampak macam sedap aja wafer Inas tu? Habis mulut comot dengan coklat,” ucap Hadi mesra.
“Ayah pergi buat sendiri kat dalam. Ini Inas punya,” jawab anak itu selamba.
Puan Azreena ketawa serentak dengan Qay melihat gelagat Inas.
“Amboi.. macam tu jawab kat ayah ya? Tak sayang ayahlah tu!” getus Hadi lantas mengusap rambut anaknya itu. Perlahan kepala anaknya itu dikucupnya penuh kasih. Seketika kemudian Hadi mencari wajah isterinya. Kemudian pandangannya jatuh ke perut Qay yang sudah berusia 6 bulan itu.
“Qay ada beritahu mama yang dia nak bersalin di sini, Hadi.” Puan Azreena bersuara tatkala Hadi sedang mengusap perut anak perempuannya itu.
Hadi terus menoleh kepada emak mertuanya itu. “Hadi yang minta begitu, mama. Sekurang-kurangnya waktu Hadi sibuk kerja nanti mama ada temankan Qay.”
Puan Azreena terus mengangguk puas hati dengan pengakuan Hadi itu. Dia tidak mahu hal ini menjadi gaduh lagi nanti.
“Kalau ibu duduk sini, Inas nak duduk dengan siapa?” Inas yang mendengar perbualan orang tua di sekelilingnya itu segera menyampuk.
“Inas dengan ayahlah. Kita berdua aja. Nanti bila Inas cuti sekolah, kita baliklah sini tengok ibu dengan adik,” jawab Hadi lembut.
“Lama ke ibu duduk sini nanti, ayah?”
“Lama. Sampai ibu dah sihatlah.”
“Kenapa ibu tak duduk dengan kita aja kat sana? Kan Uwo ada?”
“Uwo pun duduk sini dengan nenek. Lagi senang kalau ibu duduk sini. Nenek ada, uwo ada, atuk pun ada. Nanti bila Inas dah habis sekolah kita baliklah sini jenguk ibu,” jawab Hadi sambil diperhatikan oleh Qay. Wanita itu hanya tersenyum memandang anaknya itu.
“Nanti sunyilah kalau ibu dengan uwo takde. Ayah dahlah selalu sibuk dengan kerja,” cebir anak itu perlahan.
“Sementara aja, sayang. Inas kena sekolah. Kalau Inas cuti sekolah, bolehlah duduk sini dengan ibu. Tapi tak bolehkan?” Qay pula yang menjawab dalam nada pujukan kepada anak daranya itu.
“Ayah lagi sunyi kalau ibu takde. Tapi nak buat macamanakan? Nanti ibu nak bersalin adik baru untuk Inas. Kita pun tak pandai jaga ibu. Terpaksalah ibu duduk dengan nenek kat sini,” ujar Hadi lantas memandang isterinya itu sekilas.
Inas akhirnya mengangguk-angguk akur kepada kata-kata ayahnya itu. Suapannya disambung semula tanpa mahu mempertikaikan lagi hal itu.

Hadi kembali memandang isterinya itu. Melihat wajah kesayangannya itu kekusutan fikirannya terbang entah ke mana. Sesungguhnya wajah itu membuatkan dia benar-benar terubat daripada segala kesakitan dan masalah.

“Qay nampak dari petang tadi abang lain macam aja. Mak abang ada cakap apa-apa ke?” tanya Qay malam itu.
“Takde apa-apa.”
“Iya ke? Kenapa muka abang waktu balik tadi nampak macam kusut sangat? Mak marah abang ke atau marah Qay?” tanya Qay masih tidak puas dengan jawapan kosong Hadi tadi.
Hadi menoleh setelah menyidai sejadahnya. “Takde apa-apa, sayang. Jangan fikirlah pasal mak abang tu.” Hadi lantas bergerak naik ke atas katil. Wanita itu yang sedang duduk bersandar di kepala katil dirapatinya.
“Mak marahkan Qay ya? Mak abang masih tak boleh terima Qay. Sebab tu abang tak ajak pun Qay balik rumah keluarga abang petang tadi.”
“Qay, tak payah fikirlah. Itu semua biar abang yang selesaikan. Abang tak mahu Qay tertekan dengan semua benda tu. Qay jaga aja baby kita ni baik-baik,” pujuk Hadi lembut.
Qay mengeluh perlahan. “Entah sampai bila mak abang nak pinggirkan Qay. Qay tak merasa hidup macam orang lain. Ada mak mertua yang sayang pada Qay.”
Hadi diam. Kasihan benar dia melihat isterinya itu. Tetapi apakan daya. Dia masih tidak mampu melembutkan hati emaknya.
“Qay cuma tak mahu mak abang anggap Qay yang sebabkan abang tak lekat di rumah sana. Qay tak pernah berniat macam tu,” ujar Qay membelah kebisuan Hadi.
“Abang tahu, sayang. Sabar ya? Lama-lama nanti mak akan terima Qay jugak.” Hadi menjawab perlahan. Hakikatnya dia tidak mahu terus berada di sana kerana Suria ada di sana petang tadi. Bukan sebab Qay. Tetapi sengaja dia tidak menyebut nama Suria kerana dia tidak mahu perasaan Qay tercalar.
Qay sekadar mengangguk. Hadi meraih jemari isterinya lalu dikucupnya lembut. “Rehatlah..” bisik Hadi lembut.
Qay akur. Dengan penuh hati-hati tubuhnya dibaringkan ke tilam penuh hati-hati. Hadi mengusap lagi perut isterinya itu.
“Anak ayah ni jangan nakal-nakal kat dalam ni. Kesian ibu selalu penat usung anak ayah ni sana sini,” ucap Hadi lembut.
Qay sempat ketawa memandang suaminya itu. Walaupun sepanjang kehamilannya ini dia tidaklah selalu mendapat perhatian Hadi. Namun dia tetap bahagia kerana dia tahu cahaya mata ini adalah pengikat kasih sayang mereka berdua setiap kali mereka sibuk dengan kerja masing-masing.
Hadi mula berbaring menghadap isterinya itu. Entah kenapa saat terpandangkan renungan Qay hatinya sayu. Dia berharap suatu hari nanti dia dapat memberikan kebahagiaan yang berhak diterima oleh Qay atas kesetiaan dan kesabaran Qay selama ini. Harap-harap emaknya dapat menerima Qay tanpa ada dendam di hati.
“Kenapa abang macam sedih aja?” tanya Qay tatkala pandangan sayu Hadi terbias di matanya.
“Takdelah. Kenapa pulak abang nak sedih?” jawab Hadi lembut. Pipi isterinya itu diusap penuh kasih. “Abang nak Qay tahu, abang tak pernah berhenti sayangkan Qay selama ini. Dalam hati abang, Qay adalah segala-galanya untuk abang. Abang bahagia bila tengok anak-anak abang mendapat kasih sayang dari seorang wanita seperti Qay.” Hadi menyambung kata dalam bisikan lembut. Bibirnya tersenyum merenung wajah itu.
“Kenapa abang cakap macam ni? Macam Qay ni mak tiri pulak?” getus Qay hairan.
Hadi ketawa lembut. “Apa pulak mak tiri? Anak-anak abangkan lahir daripada rahim Qay?” ucap Hadi lembut.
“Habis tu yang romantik sangat ni kenapa? Mesti ada apa-apa ni.”
“Mana ada niat apa-apa. Tak boleh ke nak romantik sekali sekala? Abang cakap macam ni sebab abang sayangkan Qay,” sanggah Hadi dalam nada lembut.
“Qay pun sayangkan abang sangat-sangat..” balas Qay perlahan. Tangannya mula naik ke wajah Hadi. Raut tampan itu diusapnya penuh rasa kasih yang menggebu.
Hadi terdiam menahan perasaan asyik oleh belaian wanita itu. Dalam mata yang kian redup dia terus memandang raut wanita di hadapan matanya itu. Sehingga akhirnya jemarinya ikut menyentuh dagu Qay. Ibu jarinya digesekkan pada bibir bawah isterinya itu.
“Seksinya. Cium karang, baru tahu..” bisik Hadi miang.
Spontan Qay memukul tangan suaminya. “Mengada!” degus wanita itu.

Hadi tergelak melihat reaksi Qay. Perlahan tubuh wanita itu dirangkulnya penuh kasih sayang. Di hatinya ini hanya ada Qay. Namun dia tidak tahu bagaimana kehidupannya nanti jika Suria dipaksa mencelah ruang di antara dia dan Qay. Harap-harap semua itu tidak akan terjadi. Dia tidak mahu kebahagiaan yang dirasainya saat ini tercalar oleh kehadiran orang ketiga!

Sabtu, 7 Disember 2013

BABA 40

“Wei.. kau kenal tak siapa minah tu?” lelaki bernama Syariff itu menjerit agak kuat di lubang telinga Fadhil.
“Mana?” soal Fadhil pantas apabila temannya itu menyebut tentang ‘minah’ bermakna perempuan. Itu dia memang pantang besar! Mesti lekas ambil tahu.
“Tu yang tengah high kat tengah tu.” Syariff memuncungkan bibirnya ke tengah lantai tarian kelab malam itu. Tajam benar matanya memerhatikan gelagat gerangan manusia yang dipanggil Minah itu dalam suasana di dalam situ agak kabur. Sudahlah kabur.. padat pula dengan manusia yang ada masalah kesukaran tidur malam dan yang suka pada tempat sesak.
Fadhil terus memerhatikan lantai tarian itu agak lama. Setelah beberapa ketika dia memandang barulah gerangan si Minah dapat dicamkannya. “Suria..” ucapnya spontan dan agak terkejut. Sudah lama dia tidak melihat gadis itu.
“Tu Suriakan? Kawan sekolah kita dulu.” Syariff turut menyebut nama yang sama.
“Kawan? Takde maknanya dia tu aku nak panggil kawan.” Fadhil mencemuh tanpa dapat mengalihkan pandangannya darpada tubuh yang sedang terliuk lentok kemabukan. Dia masih tidak lupa gelaran demi gelaran yang pernah dilemparkan Suria kepadanya. Gemuk.. badak air.. gendut.. semua itu sudah masak di telinganya.
“Kita tegur dia nak?” ajak Syariff. Sudah lama dia tidak bertemu Suria semenjak kebelakangan ini. Dia sendiri tidak tahu apa perkembangan Suria yang terkini. Namun rupa paras Suria memang tidak jauh berubah walaupun gaya sudah terlalu jauh mengikut cara wanita barat.
“Tak nak aku! Karang dia malukan aku lagi. Bagi suwei aja bercakap dengan dia tu!” Fadhil pantas menolak. Untuk apa berbasi basa dengan perempuan itu? Buang karan aja!
“Relaxlah kawan.. kisah lama buat apa nak ungkit lagi?” usik Syariff lantas ketawa kecil. Dia tahu Fadhil masih terasa hati dengan semua perbuatan Suria ketika di zaman sekolah mereka dahulu. Walaupun sudah cukup lama meninggalkan alam persekolahan namun mana mungkin semua itu dapat dilupakan Fadhil. Walaupun semenjak hidup di kota besar ini fizikal Fadhil sudah tidak sebulat dulu. Mungkin angkara perencah mee segera Fadhil berubah menjadi seramping sekarang.
“Kau senanglah cakap. Dia bukannya ada kacau kau. Aku ni dah jenuh kena buli dengan dia dulu!” tempelak Fadhil bengang. Hilang moodnya untuk bergembira apabila ternampak ‘Minah’ itu.
Syariff ketawa kecil. Bahu Fadhil ditepuknya perlahan. “Inilah masanya kau nak ambil balik maruah kau dari dia. Dia tengah lalok tu. Senang nak ayat. Lagipun otak tengah mereng macam tu bukannya dia cam kau sangat pun!” Syariff segera membisikkan hasutan dengan cukup lembut. Dia juga sebenarnya tidak suka lagak Suria ketika di sekolah dahulu. Malahan ketika keluarga Suria ditimpa mala petaka iaitu saat ayah Suria meninggal dunia dia antara orang yang bertepuk tangan meraikan mala petaka itu. Langsung tidak terdetik rasa simpatinya melihat nasib Suria.
 Fadhil mula memandang Syariff. Ada kerdipan penuh makna diberikan Syariff kepadanya. Malah matanya bagaikan sudah terlihat kelipan mentol menyala di atas kepala Syariff di antara dua tanduk yang tiba-tiba muncul. Dia mula tersenyum, tertarik dengan idea itu.
“Aku panggilkan kejap. Kau tunggu sini.”
Fadhil akur sahaja lantas membiarkan Syariff berlalu. Sambil itu perhatiannya dipusatkan kepada Syariff yang mula mendekati Suria yang masih hayal dan hanyut di lantai tarian berseorangan. Perlahan-lahan Syariff mendekati Suria. Buat seketika mereka menari berdua. Suria kelihatan amat mudah melayan Syariff. Entahkan dia kenal entahkan tidak Suria dengan Syariff, Fadhil sendiri tidak tahu. Tapi apa yang pasti jika Suria mudah percaya kepada lelaki asing maka semakin mudahlah dia untuk merencanakan sesuatu istimewa buat gadis itu. Di kampung gadis itu memang hebat. Tetapi sekarang mereka bebas dengan cara hidup di Kuala Lumpur. Gadis itu sekadar sebutir pasir tenggelam di dalam ribuan pasir yang lain. Tiada kelebihan lagi!
“Kau tahulah nasib kau lepas ni, Suria! Aku akan buat sampai kau menyembah kat hujung kaki aku!” desis hati Fadhil penuh dendam.
15 minit kemudian gadis itu sudah berjaya ‘dipukat’ oleh Syariff. Suria berjalan dengam liuk lentok menggodanya ke arah meja Fadhil. Wajah itu cukup ceria tanda sedang berhiburlah sangat! Langsung dia tidak sedar bot pukat yang sedang menunggu untuk membawa dia ke suatu tempat untuk disiang dan dilapah. Fadhil tersenyum puas hati melihat usaha sahabatnya itu berjaya.
Setelah menogok lagi beberapa gelas minuman keras, Suria semakin tidak sedar akan sekelilingnya. Dia layu di kerusinya akibat penangan dadah khayal dan arak. Syariff dan Fadhil saling berpandangan dengan senyum gembira. Tika yang dinantikan nampaknya sudah pun menjelma. Lalu gadis itu dibawa pergi tanpa menunggu lagi.
Apa yang berlaku selepas itu Allah akan menjadi saksinya manakala malaikat di sebelah kiri akan mencatatnya untuk sama-sama di saksikan di hadapan Allah nanti. Nauzubillah.. semoga mereka bertaubat akhirnya.

“Janganlah, abang. Sudahlah tu..” Qay tergelak kuat sambil menolak wajah lelaki itu jauh daripadanya.
“Tengok tu? Kedekut!” rengus Hadi sambil merenung isterinya tajam.
“Kedekut apanya? Lemaslah..” keluh wanita itu sambil menolak tubuh lelaki itu dari atas tubuhnya.
Hadi mula mengalihkan tubuhnya. Dia berbaring di sebelah wanita itu. Namun tubuh berbalut comforter itu dipeluknya lagi. “Abang tengok Qay macam pucat aja sekarang. Qay sihat ke?” soal Hadi perlahan.
“Sihat..” jawab wanita itu dalam mata yang terpejam. Lengan lelaki itu diusap manja. Senang hatinya dengan perhatian lelaki itu.
“Emm.. habis tu kenapa? Kita nak dapat baby ke?” soal Hadi dengan suara separuh tenggelam di sebalik tubuh wanita itu.
Qay terus ketawa. “Pandai ajalah dia ni. Mana ada nak dapat baby tu semua!” degus Qay pantas. Wajah lelaki di sisinya itu dipandang seketika sebelum menyambung tawanya.
“Ye ke? Kenapa pulak takde?” duga Hadi mesra.
“Jangan nak mengarutlah, abang. Takde mananya Qay mengandung. Qay takde rasa apa-apa pun sekarang ni. Semuanya okay je,” ucap Qay selamba.
“Hmm.. nampaknya kenalah usaha lebih keras lagi. Barulah Inas boleh ada adik,” ujar Hadi sambil menelentang memandang ke atas.
“Tadi dah usaha cukup. Enough for tonight! I’m so tired now,” balas Qay selamba. Selimut yang membaluti tubuhnya ditarik tinggi sambil memejamkan mata. Malas dia mahu melayan ragam suaminya itu lagi. Kalau dilayan mahu sampai ke subuh dia tidak dapat tidur.
“Tengok tu? Cepatnya nak tidur.” Hadi mendecit perlahan. Wanita itu kembali dipeluknya. “Abang belum mengantuk ni. Kita sembanglah kejap,” pujuk Hadi dengan suara mula mendayu-dayu.
“Pergilah tengok tv. Qay letih sangat ni, abang. Dah tak larat nak berborak lagi. Bagilah Qay rehat sekejap,” rayu wanita itu lembut.
“Sayang..” pujuk Hadi lagi.
“Apa?” balas Qay mula lemah. Wajah lelaki itu kembali dipandangnya.
Melihat wanita itu kembali memandangnya Hadi tidak membuang masa. Tubuh itu ditarik dekat kepadanya.
“Peluk abang dulu. Baru boleh tidur,” bisiknya lembut. Dahi wanita itu dikucupnya penuh kasih sayang. Bukan sekadar hubungan seksual yang dimahukannya daripada wanita ini. Tapi dia tidak mahu membiarkan ada ruang kekosongan mencelah antara mereka.
Qay tersenyum manis kepada suaminya itu. pelukan lelaki itu terus dibalas erat. “Hanya di sinilah tempat yang paling selesa dan selamat untuk Qay, abang. Qay Cuma nak tidur dalam pelukan abang setiap hari. Macam ni..” bisik Qay asyik. Kehangatan tubuh lelaki itu membuatkan dia semakin selesa di bawah kedinginan aircond bilik tidur itu.
“Kalau macam tu jangan pergi jauh dari abang lagi,” balas Hadi lantas mencium rambut isterinya itu. Harumannya membuatkan dia terpesona lagi buat kesekian kalinya.
Qay menggeleng perlahan. “Percayalah.. ke mana pun Qay pergi, akhirnya Qay akan kembali pada abang semula. Qay tahu semua ni takkan sama lagi nanti. Tapi Qay nak lalui keadaan ni seadanya.”
“Love you so much, baby..” bisik Hadi tidak tertahan.
“Love you too, darling. Very much!” wanita itu membalas penuh kepasrahan. Tiada kalimat yang lebih manis di telinga saat ini melainkan ucapan kasih dari suami tersayang. Selagi ada peluang dia mahu terus mendengarnya. Dia tidak akan jemu. Sama sekali tidak! Kerana dia tahu akan sampai masanya Hadi terpaksa mengucapkan kalimah itu kepada wanita lain juga.

Masin mulut Hadi..
Alat ujian kehamilan itu dipandang Qay berkali-kali untuk memastikan apa yang dilihatnya itu tidak tersilap. Dua garis yang timbul membuatkan dia yakin. Memang benar kata suaminya beberapa hari yang lepas. Dia hamil. Qay tersenyum memandang wajahnya dicermin. Dia tidak pernah merancang untuk mendapat cahaya mata lagi. Tetapi berita ini memang benar-benar menggembirakan.
“Kenapa?” soal Hadi tatkala ternampak isterinya tersenyum sebaik sahaja keluar daripada kamar mandi.
Qay sekadar menggeleng. “Pergilah mandi cepat.”
Hadi sempat mengerut kening memandang gelagat wanita itu. namun mengenangkan dia mahu ke pejabat sekejap lagi dia terus masuk ke bilik air. Tidak sampai 5 minit kemudian dia kembali keluar.
“Qay ada nak cakap apa-apa dengan abang ke?” soal Hadi sambil memandang belakang isterinya itu.
“Qay nak pergi klinik pagi ni,” ucap Qay lantas tersenyum manis.

Bicara itu turut disambut oleh senyuman daripada Hadi. Namun senyum itu mula berganti tawa gembira. Ya Tuhan.. berita di awal pagi itu benar-benar memberikan dia sinar rahmat kepada hidupnya. Ikutkan hati tubuh isterinya itu mahu dipeluknya. Namun menyedari Qay mahu bersolat subuh dia terpaksa membatalkan hasratnya.

Khamis, 5 Disember 2013

BABA 39

Hadi memandang sekeliling. Nyaman rasanya berada di puncak bukit itu. Selesa rasanya berada di situ tanpa kehadiran ramai pengunjung lain. Di tempat mereka berdiri itu, pernah kaki mereka melakar sejarah berada di situ lebih berbelas tahun dulu. Pernah mata mereka memandang ke arah yang sama suatu masa dulu. Di sini juga pernah mereka merasa kehangatan perasaan cinta antara satu sama lain.
“Bukit Malawati.. abang tak pernah lupakan tempat ni,” ucap Hadi perlahan kepada wanita yang berada di sisinya itu. Bibirnya tersenyum sambil memaut bahu Qay rapat kepadanya.
Qay tergelak perlahan. Ya! mereka pernah memahat memori percintaan zaman sekolah di sini dahulu. Memang indah jika dikenang waktu itu. Saat ini dia merasakan seolah-olah masa sedang berpatah semula membawa mereka pulang ke sana.
“Abang pernah datang sini sebelum ni. Boleh dikatakan selalu..” ucap Hadi agak perlahan. “Bila abang rindu, abang datang sini. Abang duduk di tempat yang sama kita duduk dulu. Kadang-kadang abang cari monyet-monyet yang ada dengan kita waktu tu. Entah ada lagi entah tidak,” ucap Hadi lagi agak rendah. Sayu dia mengenangkan saat itu. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa tebalnya kepedihan hatinya.
Hadi mengalihkan pandangannya kepada Qay. “Abang merana selama ini, Qay. Abang rasa sedih sangat setiap kali abang datang ke sini. Qay dah takde lagi dengan abang. Hanya Tuhan saja yang tahu apa yang abang rasa waktu tu. Abang pernah bawak Inas datang ke sini. Tapi dia tak pernah tahu kenapa abang bawa dia ke sini dulu,” ucap Hadi perlahan.
Qay terus terdiam. Namun sayu hatinya mendengar kata-kata Hadi. Hakikatnya bukan Hadi seorang yang merana. Dia lebih merana kerana terpisah daripada anak kandungnya sendiri. Hadi tidak pernah tahu apa pula yang berlaku kepada dirinya selama mereka terpisah. Mereka berdua melakar cerita mereka sendiri.
Hadi tiba-tiba menarik Qay menghadap kepadanya. Buat seketika bibirnya dilekapkan di dahi wanita itu. Kedua-dua belah pipi wanita itu dipegangnya erat. “Jangan tinggalkan abang lagi, sayang. Abang tak sanggup melalui keadaan tu berkali-kali. Abang perlukan Qay untuk Inas dan diri abang sendiri. Abang tak tahu apa nak buat dengan hidup abang ni tanpa Qay di sisi abang.”
Ulas bicara Hadi membuatkan dada Qay sayu. Berkaca matanya memandang Hadi. “I won’t!” ucapnya separuh berbisik lantas tubuh Hadi dipeluknya erat. Hakikatnya cintanya kepada Hadi tidak pernah berubah sedikit pun. Tidak pernah! Biarpun lebih 10 tahun mereka terpisah.
Hadi terus membalas pelukan Qay erat. Buat seketika dadanya cukup lapang. Hanya saat-saat bahagia ini yang mahu dinikmatinya sepuas-puas hati selagi masa mengizinkan. Biarlah dilupakan segalanya untuk seketika ini. Dia sangat-sangat memerlukan sedikit kekuatan untuk mengorak langkah kemudian nanti.
“Mak abang dengan Suria macamana?” soal Qay setelah tubuhnya dilepaskan Hadi.
Hadi menghela nafas perlahan. Soal itu dia sebenarnya masih belum tahu. “Abang akan berterus terang dengan mak dan Suria nanti,” ujar Hadi perlahan. Risiko yang menanti dia sudah tahu. Harap-harap masih ada jalan untuk dia memujuk hati keras emaknya itu.
“Mak abang lebih sukakan Suria berbanding Qay. Qay kena terima kenyataan.” Qay membalas lemah. Satu kenyataan itu sering sahaja membunuh keyakinan dirinya dalam pada dia membiarkan dirinya tega merebut kasih Hadi semula. Dia tidak ingin mengalah semudah itu. Tetapi dia juga sedar betapa besarnya kuasa emak mertuanya itu ke atas suaminya.
“Sayang, kita jangan fikir pasal tu dulu ya? Abang cuma nak kita ambil masa ni untuk diri kita sendiri. Mak dan Suria takde kat sini. Yang ada kita berdua. Abang tak mahu sesakkan fikiran dengan perkara yang tak mampu kita ubah buat masa ni.” Hadi berkata lembut. Rambut isterinya itu diusap lembut.
“Tapi sampai bila, abang?” desah Qay tidak senang dengan ucapan Hadi. Melengah-lengahkan masa tidak mampu menenangkan perasaannya. Sama sekali tidak!
“Entahlah! Abang pun tak tahu, sayang.”
Qay terdiam mendengar itu. Bermakna Hadi sendiri masih tidak punya jalan keluar selain daripada tunduk kepada emaknya. Lebih teruk lagi di antara dia dan Suria saat ini, dialah yang kelihatan seperti perempuan simpanan Hadi.
“Kita habiskan masa kat sini sekejap? Abang malas nak masuk pejabat.”
Qay sekadar mengangguk akur dengan kehendak suaminya itu. apa nak kisah? Tiada siapa boleh mempersoalkan ke mana dia dan Hadi pergi. Sementelah kepada Amanda dia sudah meninggalkan pesan yang dia ada hal di luar.
Sama seperti dahulu, aktiviti mereka di situ tiada lain sekadar melayan monyet-monyet yang meminta makan. Cuma apa yang mereka perasan jumlah monyet-monyet itu semakin bertambah berbanding dahulu. Seronok Qay melayan ragam mereka.
“Mana monyet yang ada misai macam abang tu? Ada lagi tak?”
“Tengok tu...” getus Hadi geram mendengar soal itu diungkap semula oleh Qay. Ada ke suami di samakan dengan monyet? Yang misai macam monyet ni jugaklah yang disayang-sayang. Qay sempat tergelak sambil memaut lengan lelaki itu.
“Alah! Gurau sikit je pun nak marah..”
“Ada ke muka hensem ni disamakan dengan monyet,” balas Hadi sambil menunding jari ke wajahnya. Ada nada bengang yang kedengaran.
Qay tergelak lagi memandang wajah masam kelat suaminya itu. “Yelah.. muka macam monyet pun Qay tetap sayang..”
“Siap Qay kejap lagi!”
Qay terus memandang Hadi dengan riak penuh tanda tanya. “Kenapa dengan kejap lagi?” soalnya. Hadi terus memandang ke arah lain pura-pura tidak mendengar.
Geram dengan ulah lelaki itu, lengan Hadi dicubitnya. “Cakaplah cepat!”
“Takde apa-apa..” jawab Hadi bersahaja. “Dahlah! Jom balik. Abang dah lapar ni,” ucap Hadi tidak mahu terus berada di kalangan monyet itu lagi. Nanti ada pulak timbul seekor yang muka sama macam dia.
Qay sekadar menurut apabila Hadi menarik tangannya.
Beberapa minit sebelum maghrib menjelma barulah mereka tiba di Shah Alam semula. Kereta Hadi berhenti di hadapan rumahnya. Qay sempat memandang sekeliling. Namun mengenangkan waktu sudah kelam dia tidak mahu banyak soal lagi. Mereka terus masuk ke dalam.
Sangkanya usai solat maghrib Hadi akan menghantar dia pulang ke rumah. Namun dia lihat lelaki itu bersenang lenang pula di ruang tamu sambil menonton berita di tv sedangkan dia sudah risaukan anaknya di rumah. Pagi tadi sudah berjanji akan pulang awal ke rumah. Tetapi sayangnya dalam waktu begini dia masih di luar.
“Abang, hantar Qay balik cepat,” pinta Qay sambil memandang lelaki itu.
“Nantilah. Lepas Isyak nanti,” jawab Hadi selamba.
Qay mendegus seketika. Namun memikirkan Isyak hanya beberapa minit sahaja lagi dia akur juga. Namun usai solat Isyak lain pula ceritanya. Dia disuruh memasak pula. Lapar kata Hadi. Terpaksalah dia akur walaupun kerisauannya sudah tidak bertebing memikirkan Inas. Sangkanya lepas makan nanti Hadi pasti akan menunaikan janjinya.
Tetapi selepas kenyang makan Hadi meminta dia buatkan air pula sementara lelaki itu kembali bersenang lenang dengan kain pelekatnya di hadapan tv. Sekali lagi dia akur dengan harapan lelaki itu segera menghantar dia pulang selepas itu. tetapi hatinya sebal yang teramat sangat apabila melihat Hadi sengaja berlengah-lengah. Air yang dibancuh dihirup sedikit-sedikit sedangkan dia sudah jenuh menunggu.
“Cepatlah, abang!” degus Qay mula geram melihat lelaki itu.
“Nak balik cepat sangat nak buat apa?” soal Hadi selamba.
Qay mula mendecit geram. “Tadi abang janji nak hantar Qay balik. Cepatlah. Inas kat rumah tu takde siapa temankan,” getus Qay sedikit menekan.
Hadi menoleh kepada wanita itu. Bibirnya tersenyum tiba-tiba. “Duduklah dengan abang kejap. Inas tu ramai yang boleh temankan dia. Abang ni sorang-sorang aja kat sini,” pujuknya lembut. Tubuh wanita itu mula dipautnya dekat kepadanya.
“Abang main-mainkan Qay ke ni?” desis Qay. Spontan perut lelaki itu dicubitnya.
“Abang pun nak kena teman jugak,” bisik Hadi lembut. Pipi mulus wanita itu dikucup lembut, sengaja menghantar hasrat yang terpendam.
Qay mula terdiam. Wajah lelaki direnungnya seketika.
“Nanti abang hantar balik,” pujuk Hadi dengan renungan redupnya.
“Abang memang dah plan nak bawak Qay datang sini ke?” soal Qay mula curiga. Rumahnya dengan rumah Hadi bukannya jauh benar. Tetapi tadi lelaki itu sengaja melencongkan arah ke sini.
“Salah ke? Abang cuma nakkan privasi. Kat sana nanti Inas mengacau.” Hadi membalas sambil tersenyum. Lengan wanita itu diusapnya lembut.
“Semalam jual mahal sangat,” cebir Qay sambil menjeling.
“Yalah.. tapi abang dah beli. Nak tak nak kenalah gunakan sebaik-baiknya. Takkan nak tengok aja. Rugilah abang,” sambut Hadi sambil tergelak sedikit.
Jawapan itu dibalas dengan cubitan di lengan Hadi. “Inas tu..” kata-kata itu terputus di situ. Qay terkumpal-kumpal sendiri tatkala bibirnya dipagut Hadi tiba-tiba. Namun akhirnya tubuh lelaki itu dipaut juga.

Qay mengambil jam tangannya di atas meja tepi katil itu. Matanya yang sedikit kabur digesek beberapa kali sebelum melihat waktu saat itu. Spontan matanya terbeliak. Astaghafirullah.. dah pukul 3 pagi! Kalut dia bangun dari katil itu. Tanpa memandang kiri kanan dia terus masuk ke bilik air. Hanya satu yang ada di fikirannya. Inas! Pagi tadi dia berjanji akan pulang awal. Tetapi sayangnya jam ini dia masih di luar.
Keluar daripada bilik air Qay terus menerpa kepada Hadi. “Abang, bangun. Hantar Qay balik!” ucap Qay sambil menggoyangkan lelaki itu.
“Hmm..” jawab Hadi malas.
“Cepatlah! Dah pukul 3 pagi ni,” getus Qay sedikit gusar tatkala melihat Hadi dengan senang hati menyambung lena. Tubuh lelaki itu kembali digoncangnya.
“Alah! Baru pukul 3 pagi..” ucap Hadi dalam mata terpejam.
Qay mula mendecit. “Bangunlah. Inas kat rumah sorang-sorang, abang.”
Hadi kembali membuka mata. “Kan uwo ada dengan Inas kat rumah sana. Apa nak risau. Inas tu dah besar.” Hadi menjawab biasa.
Qay menghela nafas tidak senang dengan jawapan suaminya itu. Senang aja dia bercakap. Dia separuh mati risaukan anaknya itu.
“Tak payahlah risau. Inas tahu jaga diri dia. Mari sini..” pujuk Hadi lantas menarik tubuh Qay berbaring di atasnya. Pinggang wanita itu dipeluknya erat sambil menghela nafas perlahan. Tidak terucap bahagianya hari ini tatkala melihat wanita idamannya kembali berada di dalam pelukannya. Betapa hatinya bersyukur diberikan kembali kesempatan menikmati manisnya cinta ini.
“Esok pagi abang hantar Qay balik. Malam ni kita tidur sini,” janji Hadi bersungguh.
“Betul?”
“Abang cuma nak berdua aja dengan Qay tanpa kehadiran orang lain. Malam ni aja,” bisik Hadi sambil tersenyum.  
Qay akhirnya meletakkan kepalanya di atas dada lelaki itu. Buat seketika mereka mula berdiam. Telinganya terus mendengar degupan jantung suaminya itu. Alhamdulillah.. dia bersyukur masih diberikan kesempatan untuk kembali kepada lelaki ini. Perlahan tubuh lelaki itu diusap lembut.
Hadi memandang isterinya seketika. Rambut wanita itu diusap penuh kasih sayang.
“Qay nak jadi isteri yang terbaik untuk abang. Qay tak mahu berjauhan dengan abang lagi. walaupun lepas ni takdir yang tertulis, Qay terpaksa berkongsi abang dengan orang lain Qay tak mahu terlepas dari abang,” ujar Qay perlahan.
Hadi tersenyum lembut mendengar ucapan wanita itu. “Abang takkan benarkan Qay pergi jauh dari abang lagi,” balas Hadi separuh berbisik.
Qay mula mendongak memandang suaminya itu. bibirnya mula mengorak senyum. “I love you so much, sayang. I can’t stop thinking of you,” balasnya juga separuh berbisik.
Hadi mengeluh perlahan. Bisikan itu membuatkan dadanya bergetar hebat. Akhirnya tubuh wanita itu ditolaknya sehingga terlentang di atas katil itu. “Don’t leave me alone. Abang tak mampu hidup tanpa Qay dan Inas. You’re my everything,” ucap Hadi separuh merayu.

“I won’t! I promise..” balas wanita itu pasrah bersama perasaan kasih yang sudah tidak terucap. Tubuh lelaki itu dipeluknya cukup erat. Tanpa kata-kata sekali lagi mereka berlayar ke lautan asmara yang penuh gelora.

Ahad, 15 September 2013

BABA 38

Qay memutuskan untuk keluar makan tengahari awal sebaik sahaja ternampak kelibat Hadi berjalan di hadapan biliknya. Dia nampak Hadi memandang kepadanya seolah-olah memberitahu yang dia akan menanti Qay di bawah. Cepat-cepat dia bangun untuk mengejar langkah lelaki itu. sebelum itu sempat juga dia menempek sedikit make-up. Saja nak mengambil hati Hadi.
Ketika di lif Qay hanya sendirian. Kebanyakan kakitangan masih sibuk dengan kerja mereka masing-masing. Sebaik sahaja lif terbuka Qay terus keluar. Namun tiba-tiba seorang lelaki yang muncul dari tepi lif itu melanggarnya. Akibatnya dia hampir rebah oleh terjahan keras itu. Serentak itu juga tubuhnya disambut seseorang..
“Maaf..” suara garau lelaki itu menerpa gegendang telinganya. Qay menoleh mencari wajah si pemilik suara setelah dia dilepaskan. Namun saat terpandang wajah si lelaki lidahnya kelu tiba-tiba. Ucapan itu tidak tersambut dan bola matanya tidak terkalih daripada tatapan mata lelaki itu. Renungan cukup dalam daripada mata bening si lelaki membuatkan darahnya menderu laju.
Mak ai.. hensemnya mamat mat salih ni. Siapa dia ni? bisik hati Qay sendiri. Lebih terkejut lelaki itu bercakap bahasa Melayu pula dengannya. Walaupun kedengaran pelat mat salihnya. Bolehlah.. asalkan faham sudah!
I am sorry..” Lelaki itu berbahasa inggeris pula dengannya. Dia tersenyum sedikit kepada Qay yang masih tercengang memandang wajahnya.
“Takpe..” Qay memejam mata seketika. Apa kena dengan aku ni? bisik hatinya sendiri. Dia mengusap dahinya seketika sambil menghela nafas sendiri. Kau tu bini orang, Qay.. ingat sikit! Ada suara bergema mengingatkan dirinya.
“You okay ke?” suara macho tadi kedengaran lagi menegur Qay.
 “Okay.. okay..” tergagap-gagap Qay menjawab. Mahu sahaja dia memandang lagi. Tapi dia tidak sanggup! Bimbang apa yang dirasainya tadi kembali lagi.
“You cantik..” luah lelaki itu tiba-tiba membuatkan Qay menoleh pantas kepada lelaki itu. Kering liurnya dirasakan apabila terpandangkan renungan dalam dan senyum santai lelaki itu. Alahai.. menggodanya!
“I kena pergi sekarang,” ucap Qay sedikit kalut. Dia tersenyum hambar kepada lelaki itu. Serentak itu dia berjalan menjauhi lelaki itu.
“Maaf, I nak bertanya sesuatu.” Lelaki itu memangkah langkah Qay lagi.
“Apa dia?” Qay memandang lagi wajah tampan yang entah apa namanya itu.
Lelaki itu mula mendekati Qay. Renungan terus melekat di wajah Qay yang kelihatan cuak entah kenapa. “I am looking for someone here. My name is Zayn Mikhael.” Lelaki berwajah lelaki barat dan berambut keperangan itu menghulurkan tangannya kepada Qay.
Qay menyambutnya agak lambat. “Siapa yang you cari?” soal Qay.
“Qaira Syahreena. You kenal dia?”
Tersentak Qay dengan nama yang disebut oleh lelaki itu. Ada apa lelaki ini mencarinya? Setahunya dia tidak kenal lelaki ini. Nama itu cukup asing baginya. “Then who are you?” soal Qay tanpa menjawab kepada lelaki itu. dia sudah terlupa Hadi sedang menantinya.
“Err.. I’m coming from Tashkent. I’ve met Mr. Muhammed Farouqe before. And now he ask me to meet the lady about my proposal. You kenal siapa Qaira Syahreena? Di mana I boleh cari dia?” jawab Zayn lembut sambil meletakkan tangannya ke dada. Lagak budimannya jelas kelihatan dari tutur lembut dan gayanya.
“Proposal apa?”
This proposal..” lelaki itu membuka begnya dan sebuah dokumen tebal siap berbinding di hulurkan kepada Qay.
Kening Qay berkerut sedikit kepada lelaki itu. Dia ni Melayu ke apa? Sekejap cakap Melayu. Sekejap lagi speaking pulak. Muka dahlah sebijik macam mat salih. Qay terus memandang dokumen di tangan Zayn itu. “I tak tahu langsung pasal ni,” ucap Qay sambil menyambut dokumen yang dihulur oleh Zayn Mikhael.
Err.. I am sorry if it sound so rude to you. Are you Malaysian?” ucap Qay lagi.
No. I am not, Malaysian..” Zayn semakin melebarkan senyumannya kepada Qay.
“Then what about the Malay language a while ago? ucap Qay semakin keliru pula dengan lelaki ini.
“Oh! I’ve been here about 19 years. My family is here. Tapi kami masih lagi rakyat Turki walaupun sebenarnya I cintakan negara ni. I have a lots of freind here. I can speak Malay too..” Zayn Mihkael sekadar menerangkan serba ringkas tentang dirinya. Dia terus tersenyum ramah kepada Qay.
Qay mengangguk sedikit sambil membuka fail itu. Apa yang tertera di atas dokumen itu dibacanya. Namun semakin lama semakin lebat kerutan di kening hitamnya. Apa yang tertera di dalam dokumen semakin dibacanya dengan teliti. Lama mereka berdua membisu di kawasan itu. Zayn Mikhael turut ralik merenung wajah yang sedikit menunduk di hadapannya itu.
“This proposal has nothing to do with my company. Why are you here?” komen Qay sambil memandang semula lelaki itu.
Kali ini Zayn pula memandang Qay dengan kerutan di kening. “Jadi you adalah..”
“Qaira Syahreena..” sambut Qay pantas.
Jawapan Qay membuatkan lelaki di hadapannya itu ketawa seketika. Spontan dia menggaru pipinya. “So you’re the lady that I’m looking for..” komen Zayn dengan senyum manisnya.
“Ini semua tentang pembinaan paip saluran minyak bawah tanah di Tashkent. Syarikat ni bukan tentang itu. You dah salah orang. You should meet my father. Not me!” ucap Qay memandang lagi proposal itu sekilas.
“Tapi Tuan Farouqe yang minta I cari you,” ucap Zayn pula.
What for?” sekali lagi Qay keliru dengan lelaki itu.
“To ask your opinion...”
“What opinion?” Qay menggeleng sedikit tanda semakin kusut dengan tujuan lelaki itu mencarinya.
“Lama lagi ke Qay??” terjahan suara sedikit keras itu menyentak perbualan sepasang manusia itu. Qay terus menoleh ke belakang. Hadi berdiri sambil bercekak pinggang di hadapan pintu masuk ke ruangan lobi itu. Qay kembali teringat janjinya dengan Hadi. Sungguh dia terlupa sekejap tadi yang Hadi sedang menunggunya. Masaklah aku.. keluh hatinya saat terpandangkan wajah bengang suaminya itu.
Qay pantas menoleh kepada Zayn Mikhael. Dia harus pergi segera.
Kim adam? (siapa lelaki itu)” tiba-tiba lelaki itu berbahasa Turki pula dengannya.
Terkedu seketika Qay dengan kerutan di kening. Macaman lelaki ini tahu yang dia mampu berbahasa Turki? “O benim kocam.” Qay menjawab yang Hadi adalah suaminya.
Zayn Mikhael mengangguk dengan seri wajah yang menyurut sedikit. “O çok şanslı.(Dia sangat bertuah)” jawabnya sambil bola matanya mula tertumpu kepada seorang lagi lelaki mula mengorak langkah untuk mendekati mereka.
Qay hanya tersenyum hambar. Bertuah ke aku? bisik hatinya sendiri. “You need to go now!” ucap Qay sebelum Hadi tiba di sisinya. Dia tidak merasa memperkenalkan Zayn adalah satu langkah yang wajar dalam keadaan mood Hadi sedang begitu.
Lelaki bermana Zayn Mikhael itu sekadar mengangguk dengan sedikit senyuman. “I’ll come back later,” ucap Zayn lantas berlalu ke arah pintu.
Hadi memandang lelaki itu yang tergesa-gesa pergi dengan pandangan tajam. Turun naik dadanya menahan geram. Dia menunggu di dalam kereta. Qay sedap saja berborak di situ. Kemudian dia mula memandang Qay. “Came back later?” ucapnya penuh tanda tanya. Melihat senyuman lelaki itu, dadanya seperti mahu meletuskan periuk api!
“Dia ada hal. Dia kena pergi.”
“Kenapa bila aku datang aja, dia terus pergi? Apa yang rahsia sangat kau dengan dia tu?” tempelak Hadi semakin tidak tertahan. Marak rasa api di dalam dirinya melihat lelaki itu cukup biadap tidak mahu bertegur sapa dengannya.
“Apa abang mengarut ni? Kan Qay dah cakap dia ada hal..” tekan Qay sudah tidak sanggup melihat kemarahan di wajah suaminya itu.
“Nak pergi ke tak? Ke dah kenyang berborak dengan jantan lain?” tempelak Hadi semakin geram.
“Naklah..”
“Habis tu? Aku ni bukannya bos boleh keluar lunch berjam-jam sesuka hati. Kau bos, bolehlah buat macam tu!” bentak Hadi meninggi. Terus dia berpaling dan kembali ke tempat dia memakir kereta.
Dek geram punya pasal.. Qay sempat mengangkat tangan seolah-olah mahu mengetuk kepala suaminya itu. Tapi sayangnya dia hanya berani buat di belakang. Masuk ke dalam kereta matanya terus menyantap wajah kelat suaminya itu. Masih tak surut marah Hadi. Sebaik sahaja dia menutup pintu Hadi terus menggerakkan kereta berlalu dari situ.
“Janganlah marah..” pujuk Qay lantas paha lelaki itu disentuhnya. Tubuhnya dipalingkan menghadap Hadi.
Hadi mendegus tanpa memandang. Namun usapan perempuan itu tidak juga ditolaknya. Macam suka pulak rasanya. Kalau tolak dialah yang rugi.
“Abang ni tak letih ke asyik marah-marah dengan Qay?” keluh Qay sebal dengan muka masam suaminya itu. Senyuman Hadi dirasakan terlalu mahal untuk didapatinya.
Hadi menoleh memandang isterinya itu. Nakal tangan isterinya membuatkan dadanya mula berdegup kencang. Teringat semula dia kepada keindahan semalam. Hei! Salah hemat ni aku makan dia ni kang.. keluh hati Hadi.
“Senyumlah sikit,” pinta Qay manja. Telinga Hadi pula diusiknya.
“Janganlah! Geli!” getus lelaki itu cuba mengelak. Hampir sahaja dia mahu ketawa. Namun sedaya upaya ditahannya juga.
“Hujung minggu ni abang buat apa? Qay nak bawak Inas jalan-jalan. Abang join sekali ya?” ucap Qay lembut.
“Aku kena balik kampung,” jawab Hadi perlahan.
“Minggu lepaskan dah balik?” balas Qay pula.
Hadi menoleh dengan sorotan tajam. “Balik banyak kali pun apa masalahnya?”
Qay mendengus sendiri dengan jawapan Hadi. “Yelah.. tunang kat sana tu pun nak kena tengok jugakkan? Apalah yang ada pada Qay ni kalau nak dibandingkan Suria yang pandai ambil hati mak abang?” perlinya geram.
Hadi terus terdiam dikenakan Qay. Tidak pernah dia mendengar Qay menyebut tentang itu selama ini. Entah kenapa hilang kepetahannya menjawab semula kepada Qay.
“So bila nak kahwinnya?” perli Qay lagi. Matanya dihalakan ke hadapan dalam pada menahan sakit hati mengenangkan itu.
“Tak tau lagi..” jawab Hadi agak perlahan.
Qay mencebik sendiri menahan rasa geram memikirkan saingannya itu. Tak habis-habis nak berebut dengan aku. Sengal punya Suria! Macam dah takde lelaki lain dalam dunia. Laki aku jugak yang dia nak! Kutuknya dalam hati.
Hadi mula menoleh apabila melihat Qay hanya bungkam di sebelahnya. Tiba-tiba dia merasa sedikit kekosongan setelah melihat wanita itu mula menjauhkan diri. Namun dia juga ikut membisu seolah-olah tiada apa yang hendak dibualkan. Dalam pada dia berfikir sendiri dia teringat semula kepada lelaki yang ditemuinya tadi.
“Siapa lelaki tadi tu?” soal Hadi membelah kebisuan mereka.
“Klien papa..”
“So apa dia nak cari kau tadi?”
“Tak tahu..”
Hadi menoleh. Tak tahu? Jadi selama-lama dia menanti tadi, apa yang Qay tahu tentang lelaki itu? Atau pun sebenarnya Qay tidak mahu berterus terang dengannya? “Jadi apa yang kau borakkan lama-lama dengan jantan tu? Bapak kau hantar jantan tu suruh dia ganti tempat aku?” ucap Hadi mula menajamkan nadanya.
Qay menghela nafas sendiri. Ketegangan yang dicipta Hadi antara mereka memang cukup-cukup meletihkan perasaannya. “Berhenti kat depan tu..” ucap Qay.
Hadi menoleh lagi. “Berhenti?” soal Hadi.
Stop this car! I don’t need all of this from you. Kalau abang setakat nak jadikan Qay tempat untuk abang lepaskan kemarahan dan dendam abang. It’s done here! I’m tired about your anger,” ucap Qay nekad. Tidak tertahan lagi hatinya mendengar cemuhan Hadi kepada papanya.
“What do you mean?” Hadi meneguk liurnya tiba-tiba.
Qay tergelak sinis. “Abang tak boleh luangkan masa dengan Qay. Fine! Qay kena faham abang ada tunang di kampung. Tunang abang lebih penting berbanding Qay dan masa yang harus abang luangkan dengan Inas. Tapi tak adil abang tuduh papa Qay macam tu sedangkan Qay sendiri pun belum tahu apa tujuan lelaki tadi tu jumpa Qay. Semuanya tergantung kat situ! Apa yang Qay pasti.. It’s nothing personal about the man, abang. Yang personal sekarang adalah dendam abang yang tak pernah habis pada keluarga Qay! Abang ingat Qay ni takde perasaan ke? Papa tak pernah cuba pisahkan kita selama ni walaupun dia tak suka abang. Tak pernah! And please stop being so stupidlah, abang! Abang memang tak pernah faham Qay selama ni.” Meledak kemarahan Qay serta merta.
“Habis tu kau nak kata maklah yang buat kita sampai jadi macam ni?”
“Mak abang bencikan Qay! Abang sedar ke tak? Siapa Qay ni dengan mak abang? Layak ke Qay bencikan mak mertua Qay sendiri? Abang pernah nampak Qay melawan mak abang ke? Tanya adik beradik abang.. pergi tanya ayah abang! Pernah ke Qay melawan mak abang selama ini? Qay dah tak tahan! Semua kesalahan tu abang letakkan atas bahu Qay.” Qay meninggikan suaranya menentang kekerasan Hadi. Saat ini dadanya sudah penuh! Air matanya sedang menunggu masa untuk gugur.
Kali ini Hadi terus terdiam. Matanya tajam memandang ke hadapan memikirkan kata-kata Qay itu.
Qay menggeleng perlahan. “Stop this car, please!”
“Tengah highway ni. Bahaya!” degus Hadi mula resah dengan kemahuan wanita itu.
“Why would you care! Stop now!” bentak Qay sudah tidak tertahan.
“Qay..” Hadi mula panik melihat isterinya tiba-tiba mahu membuka pintu kereta itu. Sepantas kilat dia memegang tangan isterinya. “What are you doing?” tengking Hadi akibat panik. Kereta mula diperlahankan dan dia membuat pertukaran lorong.
Qay akhirnya menangis di kerusinya. Tangan Hadi ditepisnya. Hadi pula terus memberhetikan kereta apabila ternampak ruang yang sesuai untuk dia berhenti. Sebaik sahaja kereta itu berhenti Qay terus membuka pintu. Namun belum sempat dia keluar lengannya pantas ditarik Hadi.
“Qay..”
“Lepaslah!!”
“Janganlah macam ni..” tekan Hadi sudah tidak senang hati melihat isterinya nekad begitu. Lengan isterinya dipegang kuat bimbang isterinya keluar dari kereta dalam keadaan jalan raya sedang bertali arus begitu.
Tidak berdaya melawan kekuatan Hadi, Qay akhirnya tersandar di kerusi. Air matanya gugur lagi ke pipi. Hadi pula bungkam di sisi Qay memikirkan apa yang berlaku sebentar tadi. Ada yang tidak kena dilihatnya kepada Qay saat melihat wanita itu nekad mahu terjun dari kereta sebentar tadi.
“Kita pergi makan ya?” pujuk Hadi mula melembutkan nadanya.
Qay hanya diam tidak menjawab mahu pun memandang Hadi.
“Qay, kita pergi makan ya?”
“Qay nak balik!” tegas Qay tidak melayan pujukan Hadi.
Hadi mengeluh lagi. “Qay, abang memang sayangkan Qay. Tapi kita..” Hadi terdiam tidak mampu meneruskan bicara. Berkali-kali nafas dihela untuk meredakan apa yang sedang menghujam dadanya ini. “Banyak halangannya, Qay. Abang tak sanggup melawan cakap mak lagi.”
“Qay cuma perlukan sikit perhatian daripada abang. Qay tahu mak abang nak abang kahwin dengan Suria. Qay tak pernah kata yang Qay tak izinkan. Qay hanya minta sikit ruang dalam hidup abang. Salah ke Qay ni, bang? Dulu sebelum abang kahwin dengan Qay, abang janji nak pujuk mak abang. Tapi kenapa Qay yang kena tanggung semua ni? Qay dah cuba yang terbaik, bang. Tapi Qay yang tak pernah diterima!” balas Qay lalu memandang suaminya itu.
Hadi tersandar sambil memicit dahinya. Kata-kata Qay membuatkan dia keliru sendiri. Siapa yang tak boleh terima siapa selama ini? Puas berdiam diri Hadi memandang isterinya. “Kita pergi tempat lain?” ucap Hadi lembut.
“Ke mana?”
Hadi diam tidak menjawab. Kereta terus digerakkan pergi. Pedulilah dengan semua masalah yang ada! Saat ini dia hanya mahu mengikut kata hatinya pula. Itu sahaja!